promosi

Investasi di Pariwisata Indonesia Pasti Untung

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan membuka secara resmi “The 19th Teochew International Convention”, Sabtu (7/10) pagi di ICE BSD, Tangerang, Banten. Di kesempatan itu Luhut mengajak lebih dari 3.000 peserta konvensi yang merupakan pengusah Perkumpulan Teochew dari 29 negara ini untuk berinvestasi di Indonesia.

Jika pada Jumat (6/10) malam Menteri Pariwisata Arief Yahya memperkenalkan 10 Bali Baru, di kesempatan hari berikutnya Luhut memaparkan lebih rinci.

Luhut semakin meyakinkan bahwa pariwisata Indonesia adalah masa depan Indonesia. Karena itu, berinvestasi di sektor pariwisata akan sangat berprospek. “Tunggu apa lagi? Pariwisata kita sedang bergairah,” ujarnya.

Orang-orang Teochew merupakan salah satu kelompok Tionghoa yang banyak merantau dari Tiongkok ke berbagai negara. Konvensi dua tahunan ini pun selalu dinantikan oleh mereka yang pada umumnya adalah pengusaha untuk mencari peluang investasi baru dan memperluas jaringan.

Luhut mengatakan, sebagai negara kepualauan terbesar di dunia, Indonesia memiliki lebih dari 17 ribu pulau. Indonesia memiliki berbagai macam suku, agama, tapi berdiri tegak dibawah naungan Indonesia.

“Kehadiran Anda sekalian dari 29 negara merupakan satu kehormatan bagi kami di sini. Anda akan melihat keberagaman di Indonesia,” ujar Luhut.

Indonesia dikatakannya memliki pertumbuhan ekonomi lebih dari lima persen, dan tahun ini diperkirakan bisa meningkat hingga 5,4 persen.

Saat ini posisi Investment Grade Indonesia berada di nomor tiga rating internasional. Ini pertama terjadi setelah terakhir melakukan investment grade pada tahun 1993.

GDP Indonesia saat ini berkisar 1 triliun dolar AS dan Indonesia merupakan anggota G20. Prediksi World Economic Forum (WEF) dan beberaoa institusi lainnya menyebutkan Indonesia akan menjadi negara nomor 5 atau 4 besar dunia pada 2030.

“Penduduk kami juga sangat besar hampir 260 juta orang dan kami memiliki bonus demografi yang sangat baik yang tentunya harus ditunjang dengan tingkat pendidikan. Dan Presiden Joko Widodo memiliki program untuk pembangunan infrastruktur lebih baik sehingga Indonesia akan menjadi negara yang lebih efisien dalam lima tahun ke depan,” ujarnya.

Luhut mengatakan, pemerintah Indonesia telah membuat investasi di Indonesia lebih mudah dengan menyederhanakan peraturan-peraturan sehingga investor bisa lebih mudah dan nyaman berinvestasi di Indonesia.

Ia tidak menampik jika masih ada beberapa hambatan. Namun pemerintah dikatakannya sangat transparan, fokus, sehingga berbagai masalah itu bisa cepat diselesaikan.

“Karena itu kami sangat welcome untuk Anda datang ke Indonesia melakukan investasi di negara kami yang indah ini,” ujar Luhut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Translate »